Tragedi Pohon Jambu

Ci… Ci… Putri. Tembako lima koli…
Mak none… Mak none…
Si unyil minta apa? Minta ikan peda.
Pulang… Pulang… Dapet duda…

Gue akan usahain setiap tulisan, nantinya akan gue hadirkan nyanyian-nyanyian permainan jaman gue kecil dulu. Buat apa? Biarlah lo yang sok muda pada inget umur. Kali ini gue pengen cerita lagi kekonyolan masa kecil gue dulu. Sebagai anak angkatan 90-an dengan semangat Panji Manusia Almunium, gue punya segudang cerita konyol jaman dulu yang gue yakin anak sekarang pasti gak pernah ngerasain.

Kali ini gue akan bahas bagaimana seharusnya anak kecil diajarkan untuk paham pada sesuatu yang berbahaya. Oke! Banyak orang tua yang gak mau repot dengan mengatakan itu berbahaya dengan menakut-nakuti si anak, tapi tahu gak sih, ada dua kemungkinan yang akan terjadi dengan si anak. Pertama, anak itu akan mencoba dan yang kedua, si anak akan merasakan trauma. Dan hal ini lagi-lagi terjadi sama gue! Oke jangan dulu sok simpati. Kalau mau ketawa ya ketawa aja. Kalau ada yang nanya kok masa kecil lu saklek amat sih? Karena gue adalah anak sehat, tubuhku kuat, karena emakku rajin dan cermat, semasa aku bayi aku diberi ASI makanan bergizi dan pepes terasi. Oke skip! Malah nyanyi.

Mungkin dari sebagian orang pintar hanya sebagian kecil pernah melakukan hal-hal konyol dan gue adalah bagian kecil itu. Pertanyaan awal gue adalah pernah gak ngerasain kepala nyangkut di pohon jambu? Belom pernah kan? Fix! Berarti hanya ada 1:10000 orang yang pernah dan gue adalah salah satunya. Umur gue 4 tahun waktu kejadian kepala nyangkut di pohon jambu. Ini terjadi gara-gara emak, -inget emak ya, bukan nyokap- gue selalu melarang buat bermain di pohon. “Lu bakalan jatoh, ada ulet bulu… bla… Bla… Bla…”. Ini yang akhirnya buat gue penasaran, bener gak sih? Dan ternyata main di pohon itu bahaya. Ini terjadi karena kepala gue nyangkut di pohon dan gak bisa keluar. Sumpah aja ini kelakuan paling geblek, masuk gampang pas keluar susah.

Waktu itu gue emang nyoba masukin kepala ke sela-sela pohon. Anggapan awal gue sebagai anak cerdas bahwa kepala gue kecil. Jadi gak mungkin nyangkut. Dan ternyata malah sukses bikin kepala gue nyangkut. Coba bayangin, Men! Saat ditarik kepala lo ketahan para temen krucil, termasuk abang gue ikutan narik dan gak berhasil. Sampe akhirnya emak gue dateng, “Haduhhh… si Fahmi jadi anak kok ya gak bisa diem banget!”

Emak gue nyoba narik 2 kali. Ternyata gak bisa sampe ada ide briliannya buat nebang pake golok itu pohon. Etdahhh…. Emak gue idenya ada-ada aja. Beneran diambilin golok! Emang emak gue gokil. Percobaan ketiga akhirnya kepala gue bisa keluar dengan cara ditarik ke atas. Lega, gak jadi pake golok.

Sayangnya kejadian itu gak bikin gue kapok, kejadian kepala nyangkut berulang sampe 5 kali dan gak berhasil keluar sendiri. Gue inget banget ngeromet-nya emak gue waktu “Lu kalau dibilangin sama yang tuaan, mata doang dipelototin”.  Hahaha. Tapi ada yang menarik dari semua itu, yaitu rasa penasaran pada masa kanak-kanak. Rasa ini tuh tumbuh dengan sendiri dengan cara berpikir dan terus berkembang. Menariknya, setiap pertanyaan yang dilontarkan karena penasaran hampir selalu dibuktikan dengan percobaan. Salah duanya adalah adegan kepala nyangkut dan percobaan gantung diri sendiri.

Maka kalau dilihat dari peran serta orang tua dalam mengawasi anak bermain seharusnya bukanlah ditahapan melarang, melainkan membimbing. Yah, lihat sendiri, Men! Kepala nyangkut itu terjadi karena gue dilarang manjat-manjat pohon. Semakin dilarang, maka semakin dikerjain. Jadi saran gue sebagai bekas anak gaul jaman 90-an yang kepalanya nyangkut, coba deh ubah gaya mendidik orang tua dari yang over protektif menjadi diskusi bersama. Men, ini bukan jamannya lagi yang muda harus diem aja, kecuali kalau lu bisu, baru diem aja. Gak usah ngomong.

Pengalaman kita pada masa kecil seharusnya menjadi sebuah pembelajaran buat menyempurnakan kekeliruan orang tua waktu mendidik kita. Oke, sampai jumpa besok lagi. Gue akan berbagi pengalaman gaib dan hubungannya dengan trauma pada masa anak-anak di kolom Hiburan ala Yazid. Ciaaoooo!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s