Berburu “Beras” di Jakarta

Waktu duduk di bangku sekolah dasar, entah kelas berapa lupa lagi, saya mulai mengenal segitiga kebutuhan dasar manusia; sandang-pangan-papan. Baru-baru setelah dewasa, ada pula yang menambahkan bahwa kebutuhan dasar yang ke empat adalah seks. Segitiga berubah menjadi segiempat. Tapi semenjak tinggal di Jakarta, rasa-rasanya yang paling sering terdengar adalah pangan. “Kalau kami digusur, kami mau makan apa?,” begitu kata pedagang kakilima yang kena razia polisi Pamong Praja. “Kerja sih kerja, tapi jangan ngambil priuk nasi orang dong!,” kata seorang salesman obat yang langganannya diserobot rekan kerja. Atau sebuah bisikan yang paling dekat dan nyata, “Bung, pegang uang?, saya pinjam dulu ya buat makan, awal bulan saya ganti.”

Dalam keseharian, persoalan pangan telah menjadi urat nadi interaksi. Memang dalam gerak semesta kerja, urusan perut bukanlah satu-satunya yang dikejar, namun seringkali menjadi yang pertama, atau yang didahulukan. Dalam pergaulan orang Sunda ada istilah, “beuteung seubeuh, duit weuteuh, *sensor* baseuh” (perut kenyang, uang utuh, yang disensor berkaitan dengan urusan seks). Ungkapan itu menunjukkan bahwa pangan memang seringkali menempati urusan yang mula-mula. Banyak orang paham belaka, Jakarta ini ibarat gula yang dikerubungi jutaan semut yang berdatangan dari segala penjuru Nusantara. Bahkan perumpamaan pun memakai kata “gula”, sesuatu yang bisa dimakan.

Barangkali ada yang memandang sinis jika kerja diidentikkan dengan urusan perut belaka, saya setuju, memang bukan di situ poinnya.  Dari urusan mengisi energi dengan makanan untuk kemudian dijadikan modal tenaga dalam bekerja, barulah nanti kita bisa menakar perlahan-lahan.

Pagi hari di Jakarta, bahkan tembus sampai tengah malam yang sangat larut, kata “bersegeralah” rupanya sangat dihayati oleh orang-orang yang senantiasa bergerak menjemput rejeki. Di gang-gang sempit para penjual keliling ramai bersahut-sahutan menawarkan barang. Di jalan raya, angkutan publik yang lebih mirip monster selalu sesak oleh para pegawai yang hendak menuju tempat kerja. Anak-anak sekolah yang hendak menjemput rejeki ilmu berseliweran di atas motor tunggangannya masing-masing. Sementara mobil pribadi memberi tahu bahwa para bos dan pimpinan perusahaan pun tak ketinggalan. Sampailah ke permulaan malam hingga larut, barangkali “kupu-kupu kertas” pun mulai berkeliaran. Jakarta selalu berdenyut.

Dalam proses kerja yang riuh itu, dapatkah dipungkiri jika di pusarannya selalu saja ada sikap saling terkam, saling serobot, dan bahkan pertempuran?. Berita korupsi di layar kaca sudah terlalu populer jika dibuat misal. Pada kenyataannya, seringkali kita melanggar batas-batas kemanusiaan. Atas nama kompetisi kita bersaing dengan tidak sehat. Demi menyenangkan istri adakalanya kita mengambil jatah yang bukan hak. Menjilat ke atas, menginjak ke bawah. Dalam lagu Opiniku, yang liriknya saya tidak begitu hafal, Iwan Fals memotretnya dengan sangat jelas :

Manusia sama saja dengan binatang selalu perlu makan / Namun caranya berbeda dalam memperoleh makanan / Namun kadangkala ada manusia seperti binatang / Bahkan lebih keji dari binatang / Tampar kiri kanan alasan untuk makan / Intip kiri kanan lalu curi jatah orang

Apa yang dibutuhkan binatang?, bukankah yang utama dan pertama adalah memenuhi kebutuhan perutnya, lalu kemudian hasrat birahinya. Berbangga kita dengan melejitkan wacana nilai-nilai kemanusiaan, namun seringkali justru terbenam dalam derajat yang rendah, karena tak bisa mengendalikan sisi “kebinatangan” yang mengintai di setiap denyut, setiap gerak ikhtiar dalam lautan kehidupan sosial, dalam kerumunan orang-orang yang punya haknya masing-masing dan tak boleh kita dilanggar. Dari Jum’at ke Jum’at, di jenak untuk menghela kesibukan, atau dari pengeras suara mesjid terdekat yang merambat ke kamar melalui celah ventilasi udara, barangkali sempat kita dengar sebuah penggalan ayat, “Mereka itu seumpama binatang ternak, bahkan lebih sesat.”

Barangkali itulah mengapa puasa di dalam Islam memvisualkan tentang manusia yang menahan makan, minum, dan seks. Kebutuhan yang sama dengan binatang tersebut diistirahatkan sementara, demi menuai sisi “kemanusiaan” yang seringkali terabaikan. Ikhtiar menjemput rejeki, memang tidak layak jika disebut sebagai kegiatan berburu pangan, berburu beras semata. Tapi di situlah, gerak dan laku akan mencuatkan dua golongan; yang hanya berburu pangan (karena dominan sisi binatang), dan yang jauh melampaui dari sekadar urusan makan (tersebab sisi kemanusiannya yang menonjol).

Jakarta, tempat jutaan “semut mengerubungi gula” adalah rahim (rahmat kerja) yang melahirkan anak-anak perilaku yang beragam, namun bermuara pada dua sungai keniscayaan. Bukan maksud mengkutubkan, atau hendak memposisikan “yang benar” dan “yang salah”, namun hemat saya antara manusia dan hewan maqomnya jelas berbeda.

Sebelum catatan ini menjadi khotbah, saya teringat nasehat Pram lewat tokoh jufrouw Magda Pieters, “Kalian boleh maju dalam pelajaran, mungkin mencapai deretan gelar kesarjanaan apa saja, tapi tanpa mencintai sastra, kalian tinggal hanya hewan yang pandai.” Tendensi saya bukan pada sastra, namun lagi-lagi hewan disepadankan dengan manusia.

Berburu “beras” di Jakarta, menakar laku antara hewan dan manusia. [ ]

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s